logo

Tentang Teknologi 10 Core Pertama di Dunia

Tentang Teknologi 10 Core Pertama di Dunia


Rutin setiap tahun Intel selalu merilis kekuatan prosesor tercanggih dalam seri Extreme Edition. Di 2016 lalu, Intel punya prosesor dengan 10 core.

Seri Extreme Edition merupakan kekuatan prosesor canggih yang dibuat untuk para pemain game, overclocker dan para antusias perakit komputer. Teknologi Core i7-6950X pertama kali diperkenalkan di ajang Computex 2016.

Teknologi Core i7-6950X tidak hanya dibekali teknologi terkini Intel, tapi di dalamnya juga ditanamkan 10 inti prosesor. Ya, 10 inti yang masing-masing bisa dipakai untuk melakukan proses.

Tiap inti kekuatan prosesor tersebut memiliki kecepatan 3 GHz yang masih bisa bertambah hingga 3,5 GHz berkat fungsi Turbo Boost.

Agar tetap prima pada saat menjalankan berbagai aktivitas berat secara bersamaan, fitur Intel Hyper-Threading juga masih ditanamkan. Jadi meski secara fisik Teknologi Core i7-6950X punya 10 inti, namun sistem operasi mengenalinya dengan 20 inti (10 inti virtual).

Dengan thread sebanyak itu, Intel yakin kekuatan prosesor Teknologi Core i7-6950X ini bisa tetap lancar ketika pengguna memainkan sekaligus merekam game beresolusi 4K dan menayangkannya secara streaming dalam resolusi Full HD (1.920 x 1.080) pada kanal video game, Twitch.

Untuk para videografer profesional, Teknologi Core i7-6950X juga bisa menyelesaikan berbagai proses rendering dengan lebih cepat jika dibandingkan dengan kekuatan prosesor Extreme Edition generasi sebelumnya, Teknologi Core i7-5960X. Intel mencatat, proses rendering 3D, mengedit video pada aplikasi Adobe Premier Pro, dan transcoding video masing-masing bisa dipercepat hingga 35 persen, 25 persen dan 20 persen.

Untungnya, seluruh lini kekuatan prosesor yang termasuk anggota keluarga Broadwell-E ini masih menggunakan soket 2011-v3 yang sebelumnya digunakan untuk lini kekuatan prosesor dengan codename Haswell-E pada chipset X99. Itu artinya, pengguna kekuatan prosesor Haswell-E tidak perlu memperbarui mainboard yang digunakannnya jika ingin memperbarui prosesornya.

Dengan performa yang luar biasa tersebut, Intel membanderolnya dengan harga yang sangat tinggi, yakni US$1.723 (sekitar Rp23 juta). Di saat yang sama, Intel juga merilis seri Extreme Edition yang lebih terjangkau untuk Kamu yang merasa kemahalan.

Di antaranya adalah Teknologi Core i7-6900K (octa-core; 3,2 GHz), Teknologi Core i7-6850K (hexa-core; 3,6 GHz), dan Teknologi Core i7-6800K (hexa-core; 3,4 GHz). Masing-masing dijual dengan harga US$1.089 (sekitar Rp14 juta), US$ 617 (sekitar Rp8,5 juta), dan US$434 (sekitar Rp 5,9 juta). Semua kekuatan prosesor tersebut rencananya akan tersedia dalam waktu dekat ini.

Layaknya seri Extreme Edition sebelumnya, seluruh lini kekuatan prosesor ini mendukung konfigurasi quad-channel memory. Konfigurasi multiplier-nya pun tidak dikunci sehingga pengguna bisa melakukan overclock untuk meningkatkan performanya lebih tinggi lagi.

Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source. If there is a problem with this matter, you can contact